Pucuk.. Pucuk.. begitulah perjalanan ke Gunung Prau Dieng

Assalamu'alaikum ..

     Udah siang enakan ngeblog cuap sana sini yes ^_^. Oke postingan kali ini aku bakal bagi cerita, bagi pengalaman, bagi bagi alagi yah..??? bagi THR kan kalian udah dapet dari ortu masing2 yakan ato dari kantor masing2.. 

     Let's ceritanya gini, bulan Mei 2014 tepatnya tanggal 25 aku biasa ketemu sama my boy hihi , tapi sebelum dia jemput dia WA aku utk bawa jaket biasanya (cozmeed luphly, ahai jaket pemberian my boy aku kasih nama itu) dan pakaian ganti. Emang mau kmn nih bathinku, yawislah ya yang penting main, hahaha.. Naah.. karena aku lapar kita mampir dulu ke warung makan, pas lagi makan kita ngobrol2 deh, teruus tiba2 tu my boy dan komplotan #bukancahuedan (nama genk mereka) ngajakin buat muncak alias mbolang ke gunung. Tujuan kali ini ke Gunung Prau, aku sih mau2 aja tapi kepo emang itu dimana? Yap itu di Dataran Tinggi Diengtepat di perbatasan Kab. Kendal dengan Kab. Wonosobo, Jawa Tengah.

     Trus kita berangkat kapan donk? tapi aku lagi PMS (tetoooot....) searching dah boleh gak yah klo cwe lagi dapet gitu mbolang ke gunung, dan mbah google berkata tdk ada pantangan asal jaga kebersihan dan sikap, wokee aman. Habis makan kita berdua langsung otw ke kontrakan si Bowo buat ambil tas carrier my boy dan sekalian Bowo bersaudara packing. Eh,, disana ada sepatu putih nganggur gak ada yang pakai, berhubung aku cuma pakai sandal seadanya jadinya aku yang pakai tuh sepatu, Alhamdulillah lumayan. Malam sekitar jam 7an di kost my boy kita lagi pada sibuk packing, kalo tadi Bowo bersaudara yg packing sekarang giliran aku dan my boy ada juga teman satu kostan yang ikutan. setelah siap semuanya jarum jam mulai nangkring di angka 9 dan perut lapar, baiklah kita makan dulu. Ini perjalanan yang tidak direncanakan sebelumnya dan  kita berangkat jam 10 malam dari jogja dengan perut kenyang hatipun senang. Horeeee \*_^/ 

     Jumlah yang berangkat ada 8 orang check person dulu yook ,, aku, My Boy, Bowo, duo Gilang Nugroho (yap memang nama yang sama persis beda bapak ibu lho tapi..), bang Toni, dan 2 manusia lagi sebut aja mas Imin dan pasangan nyusul ketemuan di SPBU Turi. Nah udah ready mari kita cuuus... Sesampainya di SPBU Turi singgah bentar utk isi bensin dan my boy pakai celana panjang (kebiasaan pakai celana pendek padahal perjalanan nanti dingin men) haha. Bensin udah full ayo berangkat. Eh ternyata si mas Imin dan pasangan belom makan , (tetooot..) yawis kita cari warung daerah Jalan Magelang aja yah.


     Kemana kita? Ke Gunung. (gaya Dora the explorer). Sekitar jam 11an kita berhenti makan bentar di Jalan Magelang (kilometernya lupa) buat isi perut si mas Imin biar badan gendut gitu kalo gak dimakanin ntar bisa ambruk kan gaswat gak ada yang gotong, wkwkwk . Semua beres, semua siap lanjut mari jalan lagi selama perjalanan malam itu masih cukup ramai utk kawasan jalan besar dan saat memasuki kawasan Temanggung - Wonosobo "woooow...pemandangan lampu rumah warga yang keren dan hamparan bintang2 yang cantik diatas langit sungguh luar biasa mengagumkan" (jarang2 kali liat yang beginian di kota).

      Perjalanan yang cukup membuat pantat pegel dan tepos, ditambah lagi saat my boy yang coba menyalip dari kiri Bus Pariwisata dan sebuah mobil dengan tidak sadar kalo di kiri kita itu juraaang (oh tidak .. ngeri juga klo pas nyalip tadi nengok ke kiri) dan si sopir mobilpun bunyikan klakson dengan marah2 dan yg kena amarah adalah si duo Gilang (salah sasaran) hahaha. Aku sama my boy ketawa ngakak ngalami hal konyol tadi. Yap next kita lumayan tertinggal dari 2 motor di depan dan yah kenapa ini kok si merah (motorku) jadi lambat gini jalannya, mulai panik dah dan sedikit curiga dengan jalan yang dirasa mulai nanjak perlahan (tapi gak kliatan lho klo jalannya itu nanjak). Terus kita stop bentar di salah satu Rest Area Kledung Pass ini sih sepertinya pintu masuk menuju Wonosobo. Disekitar terlihat Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing yang mengapit perjalanan malam panjang (ebuset). Disini kita sudah mulai berkicau kedinginan, hahaha jarum jam udah nongkrong di angka 00.00 wib
Rest Area Kledung Pass
     Skip yak, next perjalanan dilanjutkan daripada nambah dingin klo diem gini. Nah ni jalan menuju Kota Wonosobo ada jebakan batman gini alias bolong2 gak teratur. Jarum jam sudah ada di angka 1 dan mari lanjut lagi dan lagi2 kita stop di Indomart di kawasan terminal Wonosobo, klo ini aku mw beli sesuatu *sensor ya* dan yang lainnya beli minuman ada juga yg ngobrol sama pengunjung toko yang ternyata warga setempat. Dasar klo udah keenakan ngobrol pasti ngudud (nambah lama). Sampailah di Alun-alun Wonosobo, kita berhenti nih soalnya sedikit ilang arah, dan kita coba hub salah satu teman dari my boy yaitu si Burhan yang kebetulan udah disana dari beberapa hari lalu. Kita nyuruh dia nyusul kesini (alun-alun) dengan suara yang sepertinya bangun tidur dia jawab gak niat, dengan ancaman si Bowo dan mas Imin pun gak mempan, yasudahlah kita coba jalan semoga benar. Oke next kita berbekal peta jalanan asik tertera tulisan "Dieng" dengan anak panan lurus keatas. Tancap gas... Nah lo itu apaan depan kok ada orang yang melambai2, dan ternyata pos masuk kawasan, baik mas kita bayar, tapi 1 motor lolos dan pelakunya adalah mas Imin, emang ya super sekali wus wus wus. 

     Nah pas kita bayar di pos masuk kawasan Dieng my boy sempet tanya masih jauh gak ke Gn. Prau? Tapi jawaban sang penjaga kurang menyakinkan, yaudah kita jalan dan sampai di salah satu pasar yang udah banyak dipenuhi ibu2 dan para pedagang sayur, maklum udah jam 03.00 wib ternyata dengan dingin yang mulai gak bersahabat, salah satu dari kita ada yang tanya sama ibu penjual sayur arah ke Gn. Prau, dan ibu itu memberi arahan yang lumayan bikin yakin, hahaha. Yeslah bismillah saja ya ikutin jalan dan sampai nemu tulisan Desa Patak Banteng, tapi sebelum sampai di desa tersebut motor yang ku pakai sama my boy mulai kekurangan tenaga karena jalan yang mulai menanjak, 2 motor lainnya udah duluan yang dibelakang motor ku dan motor Bowo yang diboncengi sama bang Toni. Karena bang toni di paling belakang dengan alasan gak mau ninggalin aku dan my boy eh motor yang dipakai bang Toni n Bowo ikutan macet kan motornya gak bisa dibawa pelan lama2 di tanjakan akhirnya aku dan my boy yang udah sedikit lebih jauh dari bang Toni dan Bowo balik lagi nyamperin mereka dan motor berhasil nyala kita lanjut lagi menyusul 4 manusia yang sudah dulu sampai di parkiran basecamp. Akhirnya sekitar jam 4 kurang kita sampai juga di basecamp, seusai memarkiran si merah kita semua berkumpul di basecamp utk prepare lampu senter dll.

     Untuk ke pendakian kita tidak didampingi oleh pemandu karena memang sudah terbiasa muncak kecuali aku (saya sadar diri kok -_- hiks) oke gak masalah sebelumnya aku dah pernah kok muncak malam2 ditemani hujan yang mengakibatkan jalanan berlumpur walau cuma sebatas Gn. Purba Nglanggeran yang hampir tiap hari dikunjungi banyak orang (tapi kan yang penting udah pernah gitu lho *ngotot*) skip skip ...

     Sebelum perjalanan lebih baik kita berdo'a dulu semoga gak ada rintangan yang menghadang. Baru juga naikin tangga semen udah berasa berat banget nih badan (akibat gak pernah olahraga) dengan wajah yang diam karena kedinginan dan mencoba tetap membawa ransel sendiri tapi apa daya gak kuat sayang.. Hehehe, akhirnya yang bawa ranselku my boy, hmmm salut deh sama my boy, udah bawa carrier 80 liter ditambah bawa ranselku, tapi merasa salah juga karena malah buat my boy terbebani. Tapi my boy tulus kok, gak mau comelnya kenapa2 HAHAHAHAHA. 

     Disinilah awal petualangku dimulai, mendaki menuju Gn. Prau dengan ketinggian 2.565 mdpl walau menurut orang2 ini rendah tapi bagiku ini lumayan tinggi (optimis bisa). Nah kita berdelapan terpisah menjadi dua team, yang udah duluan di depan ada duo Gilang dan mas Imin dengan pasangan, sedangkan aku dibelakang bersama my boy, Bowo dan bang Toni. Biar dibelakang gak apalah yang penting nanti juga sampai bukit teletubbies (sumringah sik). Kita mulai naik emang udah adzan subuh karena kebanyakan stop waktu diperjalanan naik motor jadinya molor dari perkiraan. Di perjalanan ternyata gak aku aja yang jadi penyebab lambatnya mendaki tapi bang toni juga, hihi badan gede gitu tapi cepat lelah, mau gak mau kita kepisah deh jadi dua, aku sama Bowo dan my boy sama bang Toni di paling belakang, tapi aku dan Bowo coba utk nungguin mereka, sambil nungguin bolehlah narsis dulu.

      Yap, itu si Bowo dengan gaya andalannya dan samping yg kece itu aku, haha boleh donk muji diri sendiri. Tapi ditungguin sampe gaya2 gitu my boy dan bang Toni belum juga kelihatan, oke kita jalan pelan2 (nyicil). Tapi ya yang namanya jalan gak nyadar itu pelan ato gak tetep aja gak kliatan dua orang paling belakang biarpun aku sudah banyak berhenti utk rehat dan minum karena kaki kram. Dengan rasa penasaran ku tanya Bowo. "Wo masih lama kah?" jawab Bowo "Gak tu dah kliatan puncaknya tu dengerin suara Imin teriak2". Oke fine semangat jalan lagi, tapi kok semakin jalan semakin naik dan semakin lama gak sampai2 yah batinku. Wah gak beres nih, aku dibohongi si Bowo. Ya berkali2 ku tanya masih lama apa gak, jawaban masih sama seperti diawal, dan tubuh sudah mulai berat, mata ngantuk, ampuun deh pengen cepet2 sampai tenda trus memposisikan diri utk tidur tapi puncak tak kunjung sampai. 

     Dengan menyemangati diri sendiri ku berkicau saja (pucuk.. pucuk.. pucuk..) dan nyanyi2 gak jelas, tapi capek juga yah berkicau ria gini. Ah sudahlah berhenti dulu minum skalian gantian jalannya karena yang diatas udah pada turun sedangkan aku dan yang lainnya baru naik. Ternyata banyak juga anak kecil yang kesini dan udah terbiasa kayaknya. Lihat begituan gak mau kalah sama anak kecil, ayo semangat sebentar lagi sampai (yah itu yang ku ucapkan dalam hati). Dengan kawalan si Bowo sampailah di puncak bukit teletubbies, wooow bener mirip bukit teletubbies tapi gak ada Tinki Wingki, Dipsy,Lala dan Poo. Berharap ada kan enak tuh bisa poto2. Mari kita cari manusia2 yang udah duluan jalan apakah mereka sudah mendirikan tenda? What.. ternyata belom, mereka asik berfoto ria tak mau tertinggal moment indah sun rise.. Yap dan aku pun gak dapat mengabadikan moment itu karena sampai puncak jam 7.00 wib , yes bisa duduk selonjoran meluruskan kaki dan ngemil karena perut sudah lapaaaar tapi tenda baru mau dibuat. Kirain udah berdiri kokoh tendanya ternyata belom, klo udah kan langsung tidur ria hehehe.

     Siplah akhirnya tenda sudah siap, dan aku menata barang2 semua ke dalam tenda ngeluarin logistik semua biar pada makan dan buat air panas dan aku langsung mau tidur dulu. Gak tau apa yang terjadi dengan manusia yang lain tapi aku terbangun karena kebelet (yap kebelet pipis) hawanya dingin menusuk dan pas keluar tenda "Hai cintoku datang". hahaha. Kasian jam segini (9.00 wib klo gak salah) baru sampai, aku mulai kepo kenapa lambat, dan ternyata bang Toni kakinya sakit jadi banyak berhenti, oke istirahat tapi sebelum istirahat temenin dulu ya buat buang air kecil (nyengir). Habis itu kita masak mie instan dan buat kopi, tapi klo aku mie nya aja gak mau kopinya (lambung bisa brontak). 
ini kerjaan si Gilang (Yono)

ini salah satu duo Gilang (Yono)

aku dan my boy ^_^ mari masak
Nah klo tadi aku yang tidur dan yang lainnya masak, sekarang gantian aku, my boy, bang Toni dan Yono masak mie. Bowo, Gilang, mas Imin dan pasangan gantian tidur (adil kan). Selesai makan kita berempat poto2, mumpung pendaki lain dah pada berkurang. Yes...
dari kiri ke kanan (bang Toni, my boy, aku dan Yono)

di bukit teletubbies
     Sekiranya dah males buat poto2 back to tenda mau tidur. Semakin siang kabut sudah mulai turun dan menutupi bukit, aku dan 3 manusia lainnya coba tidur di luar tenda, tapi baru 1jam-an kok kabut nambah gak ngenakin ini, yasudah kita putuskan masuk tenda (berebut) hahaha. Lumayan lapang dalam tenda karena mas Imin dan pasangan keluar ntah kemana, yang jelas bisa tidur anget dalam tenda. Kurang lebih tidur selama 2-3jam cukupanlah ya, ada yang gak beres nih perut (mules kebelet p*p) oh no. Ini klo dah super kedinginan begini nih , panggilan alam, mau gak mau kudu ini, dan "Say temenin yok." (muka melas nahan mules). Bergegaslah aku ditemani my boy utk menyetor panggilan alam ini, eits tapi tenang aja pake sarung kok dan ada pohon penghalang jadi lumayan privat. Daaan akhirnya lega nih perut, "maaf ya say." wkwkwk. My boy mulai huek huek gitu deh gayanya.. Hmm, biasanya juga kamu kan say yg kayak begini.

     Udah beres dengan panggilan alam, kita siap2 buat foto bareng rame2 semua, klo tadi kan gak lengkap. Yeay ini dia penampakannya.
ini dia personil perjalanan kali ini

Gak tau apa maksudnya
     Yes setelah senang2 berfoto ria waktunya kemas2. Yuk robohin tendanya, kabut sudah mulai turun lagi dan lagi, jam juga sudah menunjukkan jam 15.00 wib. Sebelum pulang jangan lupa sampah dikumpulkan jadi satu dan yang masih bisa dibawa ke bawah seperti botol dan plastik silahkan dibawa, agar alam yang indah ini tidak menjadi kumuh oleh perilaku yang tidak bertanggungjawab. Setuju kan..?? Mari pulang, eits..berdo'a dulu ya..kan pas berangkat bedo'a jadi pulang pun demikian temans. 

     Perjalanan balik ke basecamp tidak terlalu sulit seperti saat naik, apalagi tinggal plosotan aja dipegangin my boy dan celana kotor (berani kotor donk di alam bebas). Kurang lebih 2jam perjalanan kembali ke basecamp dan sebelum sampai ke basecamp ada warung kecil di dekat kebun warga, yes semua pada liat klo ada gorengan, hahaha, isi perut dulu deh ,, dan yang lain pada udud2 gitu ritualnya. Selama setengah jam kita stop di warung kecil kita lanjut jalan untuk balik ke basecamp dan sampai depan sebrang basecamp dan nunggu tuh manusia2 lainnya di depan warung mie ayam, langsung masuk pesan dan selamat makan (desak2an karena warungnya kecil). 

     Perut dah kenyang, badan dah capek pengen cepet2 sampai jogja, let's go kita prepare terus cuus back to Jogja. Eh, ada yang beli manisan, aku juga ikutan ah untuk oleh2 di rumah. Dan di perjalanan turun kembali menuju Jogja disepanjang jalan Dieng Wonosobo dipenuhi kabut dan kita berasa jalan di atas awan, seru ya tapi kan rawan juga karena hari sudah mulai gelap ditambah lagi dengan gerimis, lengkap sudah. Dengan maksud biar cepat sampai tujuan si Yono ambil jalan alternatif Jogja, nah di jalan ini iya sih kelihatannya cepet tapi gak ada lampu jalan dan kabut terus menyelimuti dengan grimis kecil. Kasian kan bang Toni jarak pandang semakin terbatas karena dia kacamataan. Tapi beberapa saat kemudian grimispun mulai reda dan mau tau tembusan jalan alternatifnya?? Tembusannya adalah terminal Wonosobo, "haha ini kan Indomart kemarin". dan berhentilah kita karena beli minum dan sebagainya. Lihat jam udah mulai jam 19.00 wib perjalanan masih lumayan jauh, let's go lanjutkan.

     Perjalanan pulang lumayan macet karena banyak Bus dan Truk yang memadati jalanan. Perkiraan sampai tujuan sekitar jam 22.00 wib , yaap kali ini benar tidak meleset karena tidak banyak berhenti, paling hanya berhenti ke SPBU. Dan kita balik ke masing2 habitat. 


Sekian dan Wasalam
Previous
Next Post »

About me

My photo

Pasti sudah tau dengan nama saya,, itu jelas bingit nangkring di profil... 
suka jalan2 men (gaya jebraw) , hunting foto plus edit2nya, suka petualang (tapi...begitulah) hobi touch2 muka alias freelance Make Up dan cuap2 alias freelance MC (tapi gak tau deh sekarang) ... yang pasti enjoy aja ma saya yes...