Candi Umbul Magelang

Assalamu'alaikum temans..

     Sore ini biar gak boring puasanya aku bakal share cerita mbolangku di pemandian air panas (ah tapi kenyataannya anget, menurutku). Nama pemandiannya tuh Candi Umbul, kenapa dinamai itu ya? Karena ada candi kecilnya mungkin, bisa jadi ini dulu tempat pemandian putri kayak yang ada di daerah Ngasem wisata Taman Sari. Nah Candi Umbul ini ada di kawasan Kecamatan Grabag, Magelang, Jawa Tengah. 

     Yap ini sebuah pemandian bekas tempat peristirahatan raja dan permaisuri kerajaan Mataram yang masih tersisa. Aku dan ketiga manusia dadakan menuju wisata ini, yah apa daya selalu acara dadakan (lebih bisa berangkat daripada yang udah direncanakan). Aku bersama my boy dan Yono bersama Angger. Tepatnya tanggal 20 April 2014 hari Minggu jam 13.00 wib kita berangkat dengan perlengkapan seadanya (karena aku sebelumnya dah di kost my boy). 

     Perjalanan menuju Kec. Grabag kurang lebih 3jam karena baru pertama kali kesana dan bemodalkan GPS (manfaatkan teknologi yang sudah ada) serta gak luput dari yang namanya muter jauh, "Padahal ada jalan kecil itu tadi bisa". kata si Yono (yaelah kenapa baru bilang). Nah mulai bingung, "Stop dulu donk di warung mau beli minum oe haus gak bawa kan tadi." kataku. Fine kita berhenti di salah satu warung karena dah masuk pedesaan jadi gak ada Indomart, Alfamart atau sejenisnya, yang ada aja. Sekalian tanya arah ke pemandian Candi Umbul ke pemilik warung, bapak tua dan kita dikasih tau ancer2 jalannya. 

     Baiklah lanjut lagi yok, nah nah nah perasaan dari jalan Magelang sampai sini aja kok ni mobil gak asing yah, ternyata tujuan kita sama , sesampainya di Candi Umbul terparkirlah dengan rapi 2 buah mobil plat AA yang sedaritadi bersamaan di jalanan, hanya saja kita tadi lewat jalan alternatif masuk ke Candi Umbulnya (jalannya parah, gak lagi lewat sini) dan mobil2 itu lewat jalan yang waras. Sudah lupakan saja, kita bayar tiket masuk dulu dan mari mandi air panas. Sekitar jam 16.00 wib lebih kita sampai tkp.

     Selesai ganti kostum nyebur di kolam yang deket ama kamar ganti, tapi kok gak berasa panas, malah kayak air biasa gak panas gak dingin, coba ke kolam sebelah, nah disini lumayan panas (tapi diawal aja, selebihnya anget harus berdiri dulu baru nyebur lagi biar berasa panas). Ternyata Yono dan Angger udah masuk duluan di air yang lebih panas disamping kolam yang pertama ku coba (kalah cepat). 

     Belajar renang deh disana, manfaatin kesempatan yang tidak terlalu banyak pengunjung, apa karena udah sore jadi pengunjung pada pulang ya, karena pas sampai sana cuma pengunjung yang dalam mobil tadi dan beberapa sebelum kita aja.

     Rencana mau lanjut ke air terjun Sekar Langit, tapi karena langit tak mendukung dan waktupun udah jam 17.00 wib, kita putuskan untuk pulang dan makan mie ayam. Ini deh aku kasih oleh2nya dari Candi Umbul.
seru kaaan
     Perjalanan pulang sampai daerah Grand Artos sih aman lancar terkendali tapi pada belum nemuin mie ayam, nih perut udah krucuk-krucuk. Nahlo.... mulai deh ni hujan rintik2 dan lama kelamaan deras.. Ya ampun ini kan si merah (motor kesayangan) klo dah hujan gini nih pasti mogok (itu belum kepikiran sama sekali). Kita berhenti ke pinggiran cari rumah yang ada terasnya untuk berteduh karena hujan gak cuma air yang jatoh tapi ada angin plus petir yang mengkilat-kilat (bayangin aja kamu di jalanan liat langsung petir mengkilat) trus kurang asem si Yono malah telponan pantesan tuh kilat tambah besar dan mendekat aja ke arah kita neduh. "Yon hapemu matiin, ada petir". kata my boy dan Angger. "Oh iya, sory". jawab Yono dengan muka nyengir gak bersalah (hahaha emang gitu). Kita tungguin kok gak reda2, kok petir gak istirahat2, yaudah si Angger ngajak lanjutin perjalanan aja nekat pakai mantel daripada harus nonton petir secara live. Untung ya dalam motorku ada 1 lagi mantel betmen buat di Yono dan Angger (emang ya cowo itu males banget bawa mantel). Yok tancap gas dan kita kabur dari serangan petir. 

     Asik juga sih hujan2an bareng my boy (xixixixi), tapi ternyata dari Muntilan si merah mulai menunjukkan ketidakharmonisannya (ngadad2 gitu, batuk2lah). Huuh dalam hati berdo'a agar si merah gak mogok, dan yes masih bisa hidup walau kadang batuk2 kecil (aku dan my boy mw ketawa ngakak tapi ya takut ini keadaan genting soalnya pake petir) tapi sampai di kawasan jalan satu arah yang banyak pohon gede kanan kiri sawah si merah mogok (oh ini yang namanya cobaan) dan harus didorong, mana si Yono dan Angger dah duluan gak kelihatan bampernya. Alhamdulillah mau nyala dan ngeeeeeng ngeeeeng ayo kebut kejar mereka, tengok kanan kiri kok gak ada tanda2 keberadaan Yono dan Angger, ah lanjut aja klo mereka berhenti pasti ketemu.

     Nah, akhirnya ketemu mereka lagi dan kita berdua masih haha hihi ketawa inget kejadian barusan. My boy ternyata lupa klo si merah itu gak bisa di ajak banjir2 kayak tadi (my boy sengajain ada jalan yang banjir terus lewat gitu aja) dia pikir pake motornya padahal oouuh. Oke ayo kita makan dimana perut udah keroncongan ini, nemu satu warung mie ayam sikaat. Jam 20.30 wib akhirnya kita makan (itung dari jam berapa kita baru bisa makan). Makan sambil cerita hal tadi bikin geli klo inget2 motor mogok dengan kepanikan klo kesamber petir gimana ya. HAHAHA


Sekian.. Wassalam..
Previous
Next Post »

About me

My photo

Pasti sudah tau dengan nama saya,, itu jelas bingit nangkring di profil... 
suka jalan2 men (gaya jebraw) , hunting foto plus edit2nya, suka petualang (tapi...begitulah) hobi touch2 muka alias freelance Make Up dan cuap2 alias freelance MC (tapi gak tau deh sekarang) ... yang pasti enjoy aja ma saya yes...